Wacana Be NewSKP


Ilmu Pengetahuan dan Teknologi


Home | Sekilas | Foto | Wacana | Wisata | Agama | Humor | Gallery | Curhat | Sport | Buku Tamu

Tuesday, August 16, 2005

Bagaimana Melindungi Otak Anak I


Bagaimana Melindungi Otak Anak


Perkembangan Otak Anak

Hubungan antar sel-sel otak dibentuk dengan adanya saling kirim-dan-terima signal. Signal yang berupa getaran aliran listrik ini mengalir dari sel yang satu ke sel yang lainnya, dan dengan bantuan zat kimia seperti serotonin, terbentuklah hubungan antara sel-sel otak tersebut.

Rangsangan yang terus-menerus, yang anda berikan melalui bentuk kegiatan yang berulang-ulang, akan semakin memperkuat hubungan antar sel-sel otak. Satu sel otak mampu membuat 15.000 hubungan dengan sel otak yang lain. Hubungan yang sangat rumit inilah yang membentuk jaringan
antar sel-sel otak.Pengalaman yang diterima oleh bayilah yang akan menentukan bentuk jaringan di dalam otak.

Sejak bayi lahir, jaringan ini akan dibentuk dengan cepat sekali, dan pada usia anak mencapai 3 tahun, otak anak anda akan membuat kira-kira 1000 trilyun hubungan, dimana jumlah ini adalah
2 kali lipat dari jumlah hubungan jaringan otak pada orang dewasa. Hubungan otak yang densitas/kerapatannya sangat tinggi ini akan tetap dipertahankan sampai dengan umur 10 tahun.

Setelah itu, apa yang akan terjadi ?
Setelah anak menginjak usia 11 tahun, hubungan antar sel-sel otak tersebut akan diseleksi secara alami, dimana hubungan yang sering digunakan akan semakin diperkuat dan menjadi permanen,
sedangkan hubungan yang tidak pernah digunakan akan diputus/dibuang.
Disinilah pentingnya pengalaman pada usia awal/dini. Disinilah peran orangtua akan sangat menentukan. Stimulasi yang anda berikan kepada anak anda akan sangat menentukan apakah hubungan antar sel-sel otak anak akan diperkuat atau justru diputus dan dibuang.

Kemampuan kecerdasan yang dimiliki anak ditentukan oleh 3 faktor yang saling bekerja sama seperti yang diungkapkan oleh Dr, Richard Masland, direktur Institut Penyakit Syaraf dan Kebutaan di AS. Ketiga faktor tersebut adalah:
Keadaan otak anak beserta susunan syarafnya yang diwarisi dari orangtua
Perubahan-perubahan di dalam atau kerusakan pada pusat susunan syaraf yang dibedakan cedera atau penyakit, sebelum atau sesudah lahir
Pengaruh lingkungan dan pengalaman anak terhadap otak anak
Riset-riset di bidang kedokteran menunjukkan, sebagian besar anak-anak mempunyai problem tingkah laku, yang mengalami kesulitan dalam belajar membaca di sekolah, anak-anak yang over-aktif, sulit belajar disiplin, mudah teralihkan perhatiannya, koordinasinya buruk, dan mempunyai kesulitan pengamatan, mereka ini mempunyai kerusakan otak yang ringan.
Biasanya anak-anak ini mempunyai taraf kecerdasan normal atau di atas normal. Tetapi karena kesulitannya dalam pengamatan dan karena tingkah lakunya, mereka biasanya sulit belajar membaca dan kemampuan kecerdasannya tidak berkembang sepenuhnya. Seringkali kesulitan belajar ini juga menimbulkan masalah emosional. Paling sedikit 50% dari jumlah anak-anak terbelakang dapat dikurangi, demikian menurut American Medical Association.
Demikian juga kerusakan otak yang ringan. Banyak dari cara-cara pencegahan terjadinya kerusakan ini tergantung pada orang tua. Karena itu penting bagi Anda untuk mengetahui bahaya-bahaya yang bisa mengancam otak anak dan cara-cara melindunginya dari kesulitan belajar dan keterbelakangan mental.

Di bawah ini terdapat beberapa petunjuk penting yang perlu diperhatikan :

1. Sedapat mungkin hindarkan anak terkena campak (measles)
Orangtua biasa menganggap campak sebagai gangguan tak berbahaya bagi anak kecil. Tetapi campak ini bisa mengakibatkan kematian dan merupakan penyebab utama dari keterbelakangan mental.
Dari anak-anak yang terkena campak, kira-kira 51% menunjukkan gambaran yang tidak normal pada pemeriksaan electroencephalograph (EEG). Ini ditemukan oleh Dr. Frederick Gibbs dan istrinya, dalam risetnya yang bertahun-tahun. Ini menunjukkan bahwa otak anak-anak itu sudah terkena walaupun tidak terlihat gejala-gejala enchepalitis (kerusakan otak), bahkan dalam beberapa kasus anak tidak mengalami demam.
Gambaran EEG ini biasanya pada beberapa anak, gangguan pada otak tetap berlangsung dan akhirnya, mungkin setelah beberapa tahun, anak menderita epilepsi. Tanpa pemeriksaan EEG yang berulangkali, para dokter tidak akan mengetahui hubungan antara campak dan epilepsi itu.
Sebagian anak yang tidak sampai menderita epilepsi dan gambaran EEG-nya kembali normal, tetap mengalami kesulitan belajar, berkurangnya kemampuan intelektual, ketidakstabilan emosional dan gangguan tingkah laku.
Kerusakan otak yang diakibatkan campak ini paling banyak terdapat di antara anak-anak berumur 3 tahun. Dan anak-anak inilah yang paling membutuhkan perlindungan terhadap campak.
Pada tahun 1963 diadakan 2 macam vaksinasi yang efektif terhadap campak dan vaksinasi ketiga dilakukan pada tahun 1965. Bayi Anda bisa diberikan vaksinasi pada saat berumur 3 samapai 6 bulan. Dan pada umur 9 bulan dapat diberikan vaksinasi yang permanen. Demikian menurut American Medical Association.

2. Usahakan agar anak Anda berada di bawah pengawasan dokter yang cakap, yang secara rutin memeriksa keadaan kesehatannya dan memberikan semua vaksinasi yang perlu
Disamping campak ada beberapa penyakit menular yang bisa merusak otak anak yang dilahirkan sehat. Untung saja, penyakit seperti ini jarang berjangkit. Penyebab lainnya adalah komplikasi dari sakit gondok dan cacar air. Bila diobati secepatnya, akibat-akibatnya masih bisa diperkecil.

3. Ambillah tindakan pencegahan untuk menghindari kecelakaan-kecelakaan yang bisa melukai otak anak
Hampir semua luka-luka di kepala sebenarnya dapat dicegah. Ini membutuhkan kehati-hatian orangtua. Bahaya paling besar terhadap kepala terletak di mobil. Orangtua yang tidak hati-hati sering membolehkan anak-anaknya bergumul di mobil, atau memanjat jok depan dan pindah ke belakang, atau berdiri di jok depan atau belakang, Bila mobil mendadak berhenti atau menabrak sesuatu, anak-anak mudah sekali terbentur kepalanya. Tali pengikat merupakan alat pelindung yang paling mudah bagi anak-anak.
Dua prinsip penting yang perlu diingat dalam melindungi bayi/ anak dari kecelakaan jatuh :
Ia ternyata lebih kuat dan lebih cepat daripada yang Anda kira. Dan setiap hari bertambah kecakapannya.
Jangan mempunyai kebiasaan meninggalkan bayi di meja walaupun hanya untu mengambil popok. Walaupun bayi belum bisa berguling tetapi dia sudah bisa menjejakkan kakinya ke meja.
Jangan meninggalkan anak yang duduk di kursi tinggi sendirian. Bila anak mulai merangkak, halangilah setiap anak tangga yang ada di rumah Anda. Bila ia sudah bisa belajar, latihlah ia menaiki dan menuruni tangga sambil dipegang. Bila anak mulai memanjat-manjat, ajarilah dia memanjat dengan aman, misalnya dengan memilih tempat-tempat yang aman untuk dinaiki.

4. Lindungilah anak dari racun yang merusak otak
Timah merupakan salah satu logam yang bisa mengakibatkan kerusakan otak pada anak kecil. Biasanya terdapat pada cat yang mengandung timah, pada mainan atau alat rumahtangga yang dicat kembali. Keracunan timah berlangsung lambat, selama beberapa minggu atau bulan. Gejala pertama biasanya anak rewel, diikuti gangguan pencernaan dan keletihan dan seringkali disertai kejang-kejang dan kematian. Walaupun akhirnya anak sembuh, kemungkinan besar kerusakan pada otak akan menetap.
Untuk itu Anda harus mulai mengantisipasi kerusakan otak pada anak sejak dini, karena apabila sudah terlambat, maka anak akan mengalami kesulitan belajar dan gangguan perilaku.

0 Comments:

Post a Comment

<< Home

Online dictionary at www.Answers.com
Buku Pintar Be NewSKP

Ensiklopedia Be NewSKP: